Omah Sendok, Minum Kopi Sambil Adu Gagasan

Jimmy S Harianto

Berbincang, adu gagasan sambil minum kopi, atau melahap tahu cocol (pakai sambal kecap) dan makan makanan asli Indonesia. Itulah mungkin konsep sederhana yang mau disodorkan oleh pemrakarsa Omah Sendok, sebuah tempat bertemu dan makan di kawasan hunian di Taman Mpu Sendok, Jalan Senopati, Kebayoran Baru, Jakarta.

Tempat makan dan tempat ngopi yang bisa dipakai sebagai meeting point seperti Omah Sendok ini memang banyak menjamur di Jakarta, terutama di kawasan hunian yang rada elite seperti Kemang dan juga Senopati di Kebayoran Baru, atau bahkan Menteng di Jakarta Pusat.

Meski tidak persis seperti suasana kafe-kafe di Paris, Perancis, tempat-tempat makan seperti Omah Sendok di Senopati ini bolehlah, cukup teduh. Setidaknya, tempat ini bukan tempat untuk semata-mata makan atau melahap menu santapan melulu. Anda bisa berlama-lama, ngobrol, rapat, dan tukar pikiran sambil menyantap menu Indonesia yang tak kalah sedap dengan menu makanan Barat jika disajikan dengan cita rasa diutamakan.

Ada juga perpustakaan (buku-buku spiritual yang mereka anggap punya nilai universal) di tengah-tengah tempat makan yang lebih mirip sebuah rumah tinggal ini. Anda pun bebas mengetik dengan laptop Anda sembari mencocol tahu. Atau meneguk dawet, atau jus sirsak. Berbincang sambil duduk-duduk (bisa 30 orang) di pinggir kolam renang, di halaman belakang Omah Sendok pun boleh.

Membuang waktukah? Tentu tidak. Coba tengok Cafe Deux Magots dan Cafe de Flor di kawasan Saint-Germain-des-Pres di Paris. Dua kafe paling terkenal di seantero Perancis ini dulu dan juga kini adalah merupakan tempat kongko paling terkemuka di dunia.

Bagaimana tidak? Di kedua kafe inilah dua pemikir terkenal Perancis, Simone de Beauvoir dan juga Jean-Paul Sartre, dalam keseharian (dulu) berbincang sebelum ’menduniakan’ gagasan-gagasan eksistensialis mereka. Konon, mereka bisa menghabiskan waktu berjam-jam berdebat sambil ngopi di kafe. Selain bangunan asli kafe tua di Paris itu sampai kini tak diubah, juga coret-coretan tangan para pemikir terkenal dunia itu pun masih tertinggal.

Kebiasaan duduk berbincang dan adu gagasan sambil minum kopi tidak hanya dilakukan Beauvoir maupun Sartre, tetapi juga para pemikir Perancis lainnya. Tidak heran jika jalan-jalan di sekitar kafe-kafe yang bertebaran di Paris itu diabadikan dengan nama-nama mereka: Visconti, Mazarrine, Buci, de Seine, du Vieux Colombier, Bonaparte, Genegaud….

Nenek dan eyang

“Kalau weekend, pengunjungnya malah yang berusia 25-40 tahun ke atas. Ada malah nenek-nenek, eyang-eyang. Mungkin untuk mengenang makanan tempo doeloe…,” ungkap Ely, panggilan akrab Nurlaely Wicahyuni, sang manajer Omah Sendok yang sebenarnya seorang arsitek lulusan Universitas Brawijaya, Malang.

Tak mengherankan. Selain tak terlalu mahal, meski juga tak bisa dibilang murah, tempat makan dan ngopi di Taman Mpu Sendok ini menyediakan berbagai menu asal daerah, seperti sate ikan (Bali), rawon, nasi petis madura, sate ayam ponorogo (Jatim), bakmoy, garang asem, bestik jawa (Jateng), nasi pasundan, ayam bakar (Jabar), dan juga nasi ulam (Betawi).

“Tetapi yang paling laris menu soto tangkar, asli Betawi. Serta minuman khas Betawi, bir pletok. Sungguh, meski namanya bir, tetapi halal lho, non-alkohol, terbuat dari jahe, kayu secang, rempah-rempah, rasanya anget…,” ujar Ely pula.

Riwayat Omah Sendok yang belum dua tahun pun berliku. Merupakan usaha patungan, dengan 10 share-holder. Mereka merupakan teman-teman sekomunitas, kelompok kajian spiritual dan sudah menjadi teman dekat bertahun-tahun.

“Awalnya kami bikin toko buku, galeri buku-buku spiritual yang bernilai universal di Kemang. Kurang lebih bertahan setahun. Lalu cari tempat. Mulanya, tempat ini hanya merupakan tempat ngumpul di antara kami, lama-lama dikelola jadi tempat makan. Sekarang perpustakaannya menjadi pelengkap,” ungkap sang Manajer Omah Sendok pula.

Dan memang, tak hanya acara makan-makan saja dilangsungkan di tempat ini. Sering digelar bedah buku (Selasar Omah) sampai lokakarya yang dilakukan oleh kelompok pasar besar, Carrefour. Ada juga komunitas spiritual kajian semesta ataupun komunitas puisi yang mempergunakan tempat ini.

“Ada 25 orang di Omah Sendok, dari staf dapur, bagian pelayanan seperti waiter, kasir, keamanan…,” tutur Ely pula mengenai pengelola dan karyawannya. Dan rumah di kawasan Taman Mpu Sendok yang seluas 1.400 meter persegi ini pun jadi salah satu tempat bertemu yang terbilang teduh di kawasan Senopati. Tempat adu gagasan, berbincang, sambil menyantap tahu cocol….

Sumber : Kompas (urban)

6 responses to this post.

  1. Posted by trufix on April 4, 2007 at 3:58 am

    tempat yang teduh untuk menghilangkan kepenatan kota jakarta..
    seru banget untuk bersantai baik bersama teman atau orang yang tercinta..
    mungkin ada baiknya menu nya ditambah
    terutama untuk side order🙂

    Reply

  2. Good site!!!

    Reply

  3. Posted by Brilli on April 17, 2008 at 8:16 am

    Mau tanya doonk omah sendok cafe ini arah2an nya mana yaah…? thx b4.

    Reply

  4. Ely ini adik kelas saya di arsitektur, melihat gayanya yang dulu tomboy heran juga kalo dia belok ke urusan makanan dan malah lebih religius..salut

    Reply

  5. Posted by agus mujono on February 9, 2010 at 4:01 am

    assalamualaikum mbak Eli saya pengen memakai konsep omah sendok untuk cafe wedangan yang akan kami buka di kota solo jawa tengah bagaimana caranya, matur nuwun. salam

    Reply

  6. Posted by agus mujono on February 9, 2010 at 4:05 am

    sekalian boleh saya sampaikan bahwa komponen kami adalah komunitas publising yang dimotori oleh ustd Joko syahban atau lebih dikenal dgn jaka GATRA. dan ini kami rencanakan di tengan pusat kota solo..dekat dengan griya Kalitan / keluaraga Cendana punya. bagaimana kami bisa dapat sambutan mbak Eli. suwun salam.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: